India Alami Lonjakan Kasus COVID-19, Imbas Terjadinya Gelombang Pemudik Buruh Migran

- 27 Mei 2020, 16:40 WIB
SALAH satu gelombang pemudik menunggu kereta di New Delhi, India, Minggu 26 Mei 2020, seiring diperpanjangnya lockdown terkait wabah Covid-19.*

PIKIRAN RAKYAT BOGOR - India kembali mengalami peningkatan kasus virus corona imbas terjadinya gelombang pemudik yang didominasi para buruh migran menuju ke desa-desa di pelosok negara-negara bagian India.

Hal tersebut memicu kekhawatiran baru, sebab pandemi itu dapat menyebar melalui desa-desa, di mana perawatan medis paling mendasar ada di sana.

Pejabat dari kementerian rumah dan kereta api mengatakan setidaknya 4,5 juta pekerja telah mudik dari pusat ekonomi, dalam dua bulan terakhir, sejak Perdana Menteri Narendra Modi menyatakan lockdown.

Baca Juga: Ramuan Chanca Piedra Miliki Segudang Manfaat Kesehatan, Diantaranya Mampu Atasi Batu Ginjal

Tercatat, hingga 26 Mei 2020 total sudah ada 145.380 orang yang terinfeksi dan jumlah kematian 4.167 di India.

Jika dibandingkan dengan beberapa negara di Eropa, angka tersebut termasuk rendah untuk negara terpadat kedua di dunia. Namun, negara bagian Bihar di bagian timur mencatat lebih dari 160 infeksi pada hari Senin, kenaikan satu hari tertinggi, menjadikannya lebih dari 2.700 kasus.

Bahkan, lebih dari 75 orang dinyatakan positif di Odisha dan 35 di tiga rumah isolasi di negara bagian Rajasthan dalam 36 jam terakhir.

Baca Juga: Ini Fakta Sebenarnya Kabar Ancaman PBB Tak Berikan Bantuan COVID-19 Jika Negara Tak Legalkan Aborsi

“Lusinan pekerja yang melakukan perjalanan dari New Delhi telah dinyatakan positif. Kami memastikan bahwa tidak ada yang memasuki desa mereka dengan infeksi ini," tutur Gaurav Sinha, seorang pejabat kesehatan senior di ibukota Bihar, Patna.

Halaman:

Editor: Miftah Hadi Sopyan


Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

Zona Priangan

Ferrari Lepas Vettel

5 Juli 2020, 22:24 WIB
X